Saturday, 31 December 2011

? Kenapa Dengan 2012 ?


Assalamualaikum . Haii-hiyy-huii ~ Eh , apa khabar ? Sihat ? Macam mana tahun baru korg ? Best celebrate dekat luar . * okay ! soalan yg nani tnye tu , korg wajib jawab k ? -.-' jawab dekat comment sudah :p

Eh , korg . Tahu ke kenapa nani letak tajuk entri ni " Kenapa Dengan 2012 ? " . HAHA . Nani tahu , nampak sangat macam takde perasaan apa-apa dekat title tu . Hee :D Nak buat macam mana kan ? Bukan nani sorg je yg takde feeling . * kadang-kadang !


Okay . Walaupun nani nampak macam takde perasaan , nani nak wish korg Selamat Tahun Baru ! Nak tahu ? Korg cukup bertuah sebab , nani tak wish sorg pun lagi . So , dikira korg bertuah lah kan sebab dapat ucapan Selamat Tahun Baru daripada anis ? :p

Dekat entri ni , nani bukanlah nak ketepikan tahun baru tu . Tapi , tak tahu kenapa . Nani rasa macam sekarang ni still 2011 . Faham tak ? Korg ada rasa macam tu tak ? Bagi yg ada banyak kenangan dalam tahun 2011 tu , mesti rasa benda yg sama macam nani rasakan ?

Mungkin berat untuk tinggalkan 2011 , tapi kita mesti terima 2012 rite ? Okay . Nak cerita sikit pengalaman nani sambut new year malam tadi . Nak tahu tak ? Jom baca ! * bukan tengah baca ke ni ?

Malam tadi , daripada pukul 8.30 sampailah pukul 11.00 macam tu . Nani duduk depan tv dengan family nani. Depan TV je tu . Bukan dekat KL tau ...Duk tnggu pnye tunggu last2 kuar jgak pemenag untik Konsert Final IK4 ! Wowwoow Juara IK4 <FIFA> huh akhirnya !! Menang jgak dia ! *knpe ngan nani nie bkan nye ko pun yg nyanyi :p

Lepastu , pukul 12:06 minit pagi , ada someone text nani and wish " Selamat Tahun Baru ! :)) " Sorry lah tak dapat nak reply text awak yg saya maksudkan tu . Saya tak ada kredit ~ Sebab itu tak reply .. Dan yg paling penting , org pertama yg wish nani happy new years tu .. Org yg text nani tadi tu lahh ~ :)) 

geng2 klazz 1takwa :)) kawan skejap je ! sahabat slamenye :))

SAY BYEE TO 2011
SAY HYEE TO 2012

2012 ! please be nice to me dearr .


♥ Terima Kasih Daun Keladi , Like dan Follow Kalau Sudi ♥

sorry .. i'm not in the mood right now ..


sometimes, i feel that i'm worst than everything.. i feel that i'm too stupid .. :'(


i want him to be by my side.. i want everyone to be by my side.. i miss everyone.. i really2 miss you guys.. you guys are everything to me.. i don't know why i'm crying right now.. even this week,this wednesday i'm crying at midnight alone.. i don't know what i feel right now.. 


i'm an annoying person.. :'( i don't know how to take care others.. i don't know how to become friends with them.. i'm not a good friends.. i'm not a good sister.. i'm not a good daughter.. i'm not a good family member and i'm not.. a good.. girlfriends to you right? 


if you guys can feel what i feel right now.. you guys will cry too.. i'm lonely.. very lonely although i know that i have an open-minded family member that wants to hear my problems.. the only who can solve my problem is me.. it's me.. you guys only can help me to give me an idea..


only a few can help me to solve my problems.. i'm a useless friends.. to all my friends.. i would like to apologize to you guys because i have been such a selfish girl in this year.. i know you guys think that i have forgotten you guys,.. but, that is not true at all..


our memories is in my mind.. i'll never forget our memories friends.. :'(
i'm so sorry.. i know who i am.. please forgive me.. i never meant to do this.. i'm so sorry.. to readers.. i'm sorry if i have say that you guys is useless or what.. i know.. Nabil Haziff still read my post in this blog.. so BABY , i'm sorry for what i have done to you.. 

♥ Terima Kasih Daun Keladi , Like dan Follow Kalau Sudi ♥

Sesuatu Yang DiharapKan~



- Tak semestinya something yg kita harapkan tu ada -
- Tak semestinya bnde yg kita inginkn tu kita dapat -
- Ada jgk bnde yg kita teringin nak buat, tapi x terdaya -
- Ada sesuatu yg kita nak ungkapkan tapi x kesampaian-
- Sesuatu yg kita rasa tak dapat kita nak luahkan -
- Sesuatu yg bahagia, kadang2 tak dapat nak dikongsi -

Sesuatu yang kita hadapi kadang2 jadi mcm yg nani senaraikn kat atas kan? Something yg kita harapkn mgkin di luar jangkaan kita sendiri. Sebab tu kita ssh nk ada something yg kita harapkan tu. Nani yakin, korg semua pernah hadapi situasi yg pertama tu. X kira lah bnde tu kecik mne skalipun, tetap harapan korg yg korg x pnh dpt lgie kn or something yg korg harapkan tu x wujud lgie mse zaman skarang nie. Contoh situasi yg mgkin korg harapkan :

^_^ Aku nak bnde yg menarik n unik ! Mcm bilik sebesar padang skolah.
^_^ Aku nk something yg crazy2 utk aku main ! Mcm robot mainan yg blh buat breakdance.

Inilah yg dimaksudkan dgn sesuatu yg di luar jangkaan kita dan org lain. Kita slalu berfikir bnde2 yg menarik yg kita akn ade. Tapi hakikatnya x. Mgkin akn terjadi dan mgkin x. Sesuatu yg kita inginkan tapi kita x dpt. Situasi kedua nie pown nani yakin .. Masih ada yg mengalami situasi mcm ni dan mesti ramai yg mempunyai situasi mcm ni. Tak x semestinya bnde yg kita ingiinkn tu kita akn dpt. Mksd nani dkt situ, maybe something yg kita nk sgt2 tapi kita x dpt sbb ada halangan. Contoh situasi yg dimaksudkn adalah:

>_< Aku nk iPhone 4 lah .. Tapi bukan ke mahal. Aku mne ade duit.
>_< Nnt aku nk beli laptop lah .. Duit aku dah cukup dah utk beli laptop .. Tapi mak kan x kasi beli.

Sesetengah situasi mcm nie lah. Bnde yg di ingini tapi x dpt kita miliki. Mgkin ada sbb2 tertentu yg telah menyebabkan situasi mcm nie berlaku. Situasi yg ketiga pula, bnde yg kita tringin sgt nk wat tapi x terdaya. Something yg kita nak lakukan tapi tak terdaya. Misal kata mcm, kita nak brubah jadi seseorg yg tersgt amat alim tapi kita x blh disbbkan kita dah terbiasa gn keadaan kita yg biasa org slalu nmpk. Contoh situasi ketiga nie:

+_+ Aku nak brubah jadi alim lah ..... Beberapa bulan kemudian, tak juga aku brubah disbbkan aku x terdaya nk ubah diri aku seorang diri.

Salah satu contoh yg biasa anis nmpk di kalangan manusia yg ada. Smoge berjaya kepada mereka yg mencuba tu. Situasi yg keempat pula, sesuatu yg kita nk ungkapkn tapi x kesampaian. Mgkin nk ungkapkan ayat2 cinta, ayat2 yg mgkin membawa kekecewaan kepada seseorg. Contohnya seperti :

*_* Mcm mana aku nk ckp kat die nie. Aku ske gile2 kat die. Tapi klu aku ckp pown xde function sbb die dah berpunya.
*_* Susah nya nak ckp kat die yg aku x suke die kongkong aku. Mcm mne nie ek?

Contoh situasi yg sering berlaku.. Kepada bf anis klu bce nie. Jgn slh fhm plak ek. Ini cume contoh. Anis x pnh curang or x ske ke pe kat awk. Don't worry.. Back to topic. Byk lgie bnde yg kita nk ungkapkan tapi x kesampaian. Smoga berjaya ungkapkan ayat2 anda dgn sebaik mgkin. Situasi yg kelima adalah, sesuatu yg kita rs, tpie kita x dpt nk luahkan. Contohnya :

:(( Kecewa nya aku dgn die. Sampai hati die mengate aku dpn kwn2 die.
:(( Sdh nye die wat aku cam nie . Nape lah die x pnh nk fhm situasi aku ?

Slalu jgk berlaku kat dunia nie kn? Hopefully xde lah yg slalu kne cam nie. Asik dikecewakan jer. Kesian la sikit dkt bf/gf/kakak/adik/family korg tu . Dan yg terakhir adalah, sesuatu yg bahagia tapi x dpt dikongsi. Mcm mne tu? X fhm? Nani fhm kn korg.. Mksd nani kat situ ialah .. Kebahagiaan yg x terhingga tetapi x dpt dikongsi bersama yg tersayang. Contohnya :

Happy nya aku hari ni. Tapi, nape aku rse mcm aku sorg je yg happy ? Mne org skeliling aku yg aku syg ?
Yeay ! Sronoknya dpt straight A ! Balik rumah nak bgtao mama lah.. (Bila mama dah tao. Aku happy, tapi x secukupnya..) ...... Mana ayah? Nape ayah x dtg ? Aku nk tunjuk result nie. Mesti ayah happy bila tgk nie.

Something that happened to people that have happiness but those people cannot share with their love one. So, sampai sini je post nani utk hari ni. Klu x fhm. Bce lah berulang kali sampai korg fhm ye? Sekian sahaja daripada nani hari ni... Assalamualaikum.. 

♥ Terima Kasih Daun Keladi , Like dan Follow Kalau Sudi ♥

Thursday, 29 December 2011

Masanya Dah Tiba Untuk Korg Tahu


Assalamualaikum .. Haii - hiyy - huii ! Apa khabar semuanya ? Ya , sila berikan tepukan gemuruh anda sebagai tanda anda sayangkan saya .. hehe sje je !

Tahukah korg apa yg Nani nak ceritakan hari ni ? Apa benda yg Masanya Dah Tiba Untuk Korg Tahu tu ? Adakah korg tertanya-tanya wahai bloggers-bloggers sekalian ? Adakah YA atau TIDAK jawapan anda itu ? Ok . 

First sekali ! Yg perlu korg tahu .. Yg teramat dan terlebih penting ni .. Korg perlu tahu yg ...................... Nani dah lama tak hup-date blog Nanie yg dah berhabukk ni ! HAHA . Gembira tak ? Gembira tak sebab Nani hup-date hari ni ? Good !

Dah berkurun Nani tak hup-date blog ni .. Haritu , Nani privatekan blog bukan ? Yeahh ! Sebab apa ? Sebab apa ? Sebab Nani tengah edit blog .. Walaupun tak ber-hupdate nak dekat seminggu .. Kott .. Tapi , Nani tetap bukak blog untuk edit .. 

So , adakah korg nampak perbezaannya yg dulu dengan sekarang ? Hah ! Cepat .. Teka cepat ! Teka cepat ! Nanti Nani kasi choki-choki ? Ada baik ? HAHA . Mungkin dari mata korg , nampak tak berubah .. Maklumlah , background sejibik ! Blockquote sama .. NavigationBar pun tak ada .. Ye tak ?

Benda kedua pula , benda yg perlu korg tahu .. 


Kalau korg tgk gambar ni kan .. Korg rasa dialog apa yg boleh di buat ? Hah .. Nak tahu ? Alang-alang Nani ada idea ni , baik share kan terus kan ? Kan ? Kan ? HAHA

Zikir : Aduh ! Pening kepala aku fikir itu ini . Mana satu yg patut aku pilih ni ?
Dhia : Sedihnya hati ini kalau dimadukan .. Apa nak buat , redha je lahh ..
Rose : Padanmuka kau perempuan . Zikir mesti pilih aku punya . Dia takkan nak bermadu ! Lepas dia dah kahwin dengan aku , dia ceraikan kau ! Bwahhahahaha ! ( evil laughs )

Pelik-pelik je kan cerita Nani ? Yg Rose ( Tasha Shilla ) tu pun satu , perasan betul yg Zikir ( Adi Putra ) tu nak kan dia . Kononnya , tergila-gila lah tu kan ? Believe me , Zikir takkan kahwin dengan Rose yg pura-pura baik pakai tudung segala bagai tu . Korg rasa ? 

Lagipun , kawan-kawan Dhia ( Nora Danish ) backup dia kan ? So , tak mungkin dia dimadukan .. Betul tak ? Dan tak terkecuali pasal rahsia mak Zikir tu . Ye dak ? Dok bomoh org sana-sini . Last-last , baru padanmuka si Ku Salmi tu . Lagipun , sejak kebelakangan ni . Watak dia memang menjadi-jadi kan ? Memang real nampaknya . HAHA . Kata cerita ~ :)



Apa-apa pun ... Kalau dah setia tetap bersatu , kalau berjodoh mereka bersatu . Betul atau tidak ? :) Ayat tu takde copypaste tahu ? Buat sendiri tu . Tepuk tangan sikit . HAHA . Oh ye , maaf lah ye kalau tajuk tu terlalu menarik korg untuk bukak blog Nani ni . Hee :D


Maaf dipinta dari hujung rambut hingga hujung kaki . Maafkanlah ye ? Boleh ? Hikhik . Sudah-sudah le tu ye ? Nani pun nak off fesbuk dgn blog ni .Nani nak gi tido lakk. Hehehe bubye :D


Sekian sahaja dari Nani hari ni . Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh . :) * jawab ! jangan tak jawab 

♥ Terima Kasih Daun Keladi , Like dan Follow Kalau Sudi ♥

Monday, 26 December 2011

Ade Ape Dengan Tasik ??





Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh . Nanie ada satu kisah yang ingin dikongsikan kepada pengunjung sekalian.

Satu hari, seorang guru sufi mendatangi seorang muridnya ketika wajah anak muridnya itu belakangan ini selalu tampak murung.
"Kenapa kau selalu murung, nak? Bukankah banyak hal yang indah didunia ini? Ke mana perginya wajah bersyukurmu?" sang Murabbi bertanya.
"Guruku, belakangan ini hidup saya penuh masalah. Susah bagi saya untuk tersenyum. Masalah datang seperti tak ada habis-habisnya," jawab sangmurid muda.
Sang Guru tersenyum. "Nak, ambilkan segelas air dan dua genggam garam.Bawalah kemari. Biar kuperbaiki suasana hatimu itu."
Si murid pun beranjak perlahan tanpa semangat. Lalu, ia laksanakan permintaan gurunya itu denganmembawa gelas dan garam sebagaimana yang diminta."Cuba ambil segenggam garam, dan masukkan ke segelas air itu," kataSang Guru. "Setelah itu cuba kau minum airnya sedikit."
Si murid pun melakukannya. Wajahnya kini meringis kerana meminum air masin.
"Bagaimana rasanya?" tanya Sang Guru.
"Masin, dan perutku jadi mual," jawab si murid dengan wajah yang masih meringis.
Sang Guru tersenyum melihat wajah muridnya yang meringis kemasinan.
"Sekarang, ikut aku." Sang Guru itu membawa muridnya ke tasik di dekat
tempat mereka. "Ambil garam yang tersisa tadi, dan taburkan ke dalam tasik ni."


Si murid menaburkan segenggam garam yang tersisa itu ke dalam tasik, tanpa bicara. Rasa masin di mulutnya tadi masih belum hilang. Ia ingin meludahkan rasa masin dari mulutnya, tapi tak dilakukannya. Rasanya tak sopan meludah di hadapan mursyid, begitu fikirnya.
"Sekarang, cuba kau minum air tasik ini," kata Sang Guru sambil
mencari batu yang cukup rata untuk didudukinya, tepat di pinggir
tasik.
Si murid menangkupkan kedua tangannya, mengambil air tasik, dan
membawanya ke mulutnya lalu meneguknya. Ketika air tasik yang dingin
dan segar mengalir di tengkuknya, Sang Guru bertanya
kepadanya, "Bagaimana rasanya?"
"Segar, segar sekali," kata si murid sambil mengelap bibirnya dengan
belakang tangannya.
Tentu saja, tasik ini berasal dari aliran sumber
air di atas sana. Dan airnya mengalir menjadi sungai kecil di bawah.
Dan sudah pasti, air tasik ini juga menghilangkan rasa masin yang
tersisa di mulutnya.
"Terasakah kau rasa garam yang kau taburkan tadi di dalam tasik ni?"
"Tidak sama sekali," kata si murid sambil mengambil air dan
meminumnya lagi. Sang Guru hanya tersenyum memerhatikannya,
membiarkan muridnya itu meminum air tasik itu sampai puas.
"Nak," kata Sang Guru setelah muridnya selesai minum. "Segala masalah
dalam hidup itu seperti segenggam garam. Tidak kurang, tidak lebih.
Hanya segenggam garam. Banyaknya masalah dan penderitaan yang harus
kau alami sepanjang kehidupanmu itu sudah dikadar, dikira oleh Allah, sesuai
untuk dirimu. Jumlahnya segitu-segitu saja, tidak berkurang
dan tidak bertambah. Setiap manusia yang lahir ke dunia ini pun
demikian. Tidak ada satu pun manusia, walaupun dia seorang Nabi, yang
bebas dari penderitaan dan masalah."
Si murid terdiam, mendengarkan.
"Tapi Nak, rasa `masin' dari penderitaan yang dialami itu sangat
tergantung dari besarnya qalbu (hati) yang menampungnya. Jadi Nak, supaya
tidak merasa menderita, berhentilah jadi gelas. Jadikan qalbu dalam dadamu itu
jadi sebesar tasik."
Jadi, bukakanlah hati kita apabila musibah, ujian datang kepada kita. Seluas mana kita berlapang dada untuk ujian tu, sejauh tu jugak kita tidak akan merungut akan ujian tersebut. Malah, akan bersyukur lagi.
Moga entri ni dapat memberi manfaat kepada pembaca. Wallahua'lam.

♥ Terima Kasih Daun Keladi , Like dan Follow Kalau Sudi ♥

PanTai TeluK BidArA ??


Baru minggu lepas jalan2 ngan keluarga di Dungun.Nanie memerhatikan ombak rindu laut agak tinggi menghempas ke pantai dan tembok penghadang. Bunyi ombak kedengaran kuat dari kebiasaan dan angin kencang cukup untuk membuatkan tubuh kesejukan. 

Semalam, ada dalam facebook mengatakan berlaku hakisan tanah yang agak teruk di sekitar Pantai Teluk Lipat sehingga mengakibatkan jalan raya pecah dan runtuh. MasyaAllah !! Mujurlah tiada kemalangan jiwa dan harta benda dilaporkan. Kejadian yang berlaku di hadapan Sekolah IMTIAZ dan Taman Selera ini dikatakan berlaku pada malam 24 Disember 2011.
KEADAAN PANTAI SELEPAS HAKISAN

KEADAAN DI TEPI PANTAI 

AKAR YANG KUAT MAMPU DIHAKIS OLEH OMBAK BADAI

SEPANJANG JALAN HANCUR




BATU2 BERTABURAN DI ATAS JALAN RAYA 

*Sekian*




♥ Terima Kasih Daun Keladi , Like dan Follow Kalau Sudi ♥

Saturday, 17 December 2011




Renungan Untuk-ku & Untuk-mu :
 
Bila tiupan sangkakala yang pertama menggoncangkan alam dan kemudian bumi pun diratakan. Dilemparkan semua isi yang membebaninya. Tiupan keduapun menyusul kemudian, begitu memekakkan telinga, hingga semua manusia pada hari itu menudukkan pandangannya dan teramat sangat ketakutan. Pada hari itu, dimanakah kita berada ? Bila bulan telah hilang cahayanya. Matahari dan bulan pun dikumpulkan. Dengan mata terbelalak penuh ketakutan, manusia bertanya-tanya dan sibuk mencari tempat berlindung. Sungguh, tidak ada tempat berlindung karena hanya kepada Tuhan-lah tempat berlindung. Sungguh, Tuhanpun bersumpah bahwa semua jiwa teramat menyesali dirinya sendiri akan semua perbuatannya. Pada hari itu, apa yang sedang kita perbuat? Bila langit terbelah dan kemudian dilenyapkan, matahari digulung, bintang-bintang jatuh berserakan, gunung-gunung dihancurkan, lautan pun menjadi meluap. Pada hari itu, manusia-manusia seperti anai-anai yang berterbangan, dan gunung-gunung seperti bulu yang dihambur-hamburkan. Bila tiba hari itu, sudah cukupkah segala perbekalan yang kita persiapkan? Pada hari manusia lari dari saudara-saudaranya, dari ibu dan bapaknya, dari istri dan anak-anaknya karena setiap manusia mempunyai urusan masing-masing yang menyibukkannya. Kuburan-kuburan pun dibongkar, ruh-ruh kembali dipertemukan dengan tubuhnya, dan bayi-bayi perempuan yang dikubur hidup-hidup ditanya, atas dosa apa dia dibunuh. Bila tiba hari itu,Seberapa banyak amalan yg akan menjamin keselamatan kita ? Saudaraku, sungguh hari keputusan itu adalah suatu waktu yang ditetapkan. Pada hari itu banyak muka berseri-seri, tertawa dan gembira. Namun banyak pula yang bersedih dan muka mereka pun tertutup debu kemudian ditutup lagi oleh kegelapan. Saat itu, mereka diitimpa kehinaan dan kesusahan. Bagaimana dengan wajah kita pada hari itu ? Saudaraku, bila tiba hari itu, semua manusia merasa seakan-akan tidak tinggal di dunia melainkan sesaat saja seperti diwaktu sore atau pagi hari. Manusia akan merasa bahwa ia hanya singgah sebentar di dunia. Namun tidak sedikit manusia yang bermain-main meski ia tahu waktunya begitu singkat. Kebanyakan manusia tidak mempersiapkan perbekalan secukupnya untuk kehidupan yang lebih lama dan abadi. Sungguh saudaraku, pada hari itu setiap-tiap jiwa akan teringat akan apa yang telah dikerjakannya dan dilalaikannya hingga mereka akan diperlihatkan neraka dengan jelas. Mungkinkah kita menerima catatan amalan dari sebelah kanan ? Semoga tulisan Singkat ini bermanfaat utk kita semua..Aamiin ya Robbalalamin~~

♥ Terima Kasih Daun Keladi , Like dan Follow Kalau Sudi ♥

Friday, 16 December 2011

~ SePi tAnpA mU ~

 
Hari berlalu perlahan tanpa mu di sisi
Mengharap sayu sinar mata dan kerdipan ungu
Yang tak mungkin terjadi kerna aku insan dalam terharu 
Tetap tabah, pasrah dan ridha pada yang tentu 
Bagaimana dapat kujawab semua persoalan itu 
Pasti kepuraan menjelma laju menutup pilu 
Kerna arahmu dan arahku tak dapat terrealita 
Dan kau, pintaku, lupakan segala mimpi 
Kerna aku telah sedia menghadap hari-hari baru tanpa mu

♥ Terima Kasih Daun Keladi , Like dan Follow Kalau Sudi ♥

Tuesday, 13 December 2011

~ Masa Depan Kita ~


Assalamualaikum readers2...



Renungan semata-mata

Bila kita tak sedar apa yang kita lakukan sekarang niey kemungkinan besar kita akan terlajak dengan melakukan perkara yang kita sendiri tidak akan sedar.
 hey,wake up guys !! bila kite nak sedar niey !? sampai bila tak nak sedar !?
 susah kan nak sedar bila kita selalu memikirkan
 ~~>betul ke pe yang aku buat niey ? eh,betul ke?
..sampai bila wey,?sampai bila kita nak macam tu? huh..
 huh,never mind lah,mungkin kita memerlukan masa untuk sedar bukan,?
 tapi berapa banyak masa yang kita perlukan ??
huh,cube fikir.. 
 kalau masa tu boleh dikitarkan semula takpelah jugee~ 
banyak bukan persoalan yang bermain di fikiran kita apabila memikirkan sesuatu ??
Jadi,marilah kita menuju ke puncak lalu ke tangga kejayaan.. --SEMANGAT !!--
*kesedaran bermula dengan cara pemikiran yang betul-betul dapat meyakinkan diri sendiri..


♥ Terima Kasih Daun Keladi , Like dan Follow Kalau Sudi ♥

< Gara - Gara Senyuman Itu >



aku tak pernah berpikir kalau aku akan terdampar disini
terdampar di pulau kerinduan yang penuh dengan pohon keresahan
rinduku akan senyum mu dan resahkupun karena senyum kamu
ingin aku berlari mengejar dan menggapai impian hati
tanpa aku menyadari
engkau bukan milikku lagi....
ya.......
mungkin senyum itu masih tetap seperti dulu
tetap manis dan menggemaskan
masih sanggup aku menatapnya dengan mata yang sayu
namun sekarang aku tak berani untuk membalas senyum itu
aku hanya mampu membawa senyum itu dihatiku
menyimpannya kedalam pikiranku
dan membuatnya sebagi semangat hidupku

♥ Terima Kasih Daun Keladi , Like dan Follow Kalau Sudi ♥

Sunday, 11 December 2011

~ Jubah Untuk Ibu ~


Assalamualaikum . Tambahan untuk hari ini ialah Jubah Untuk Ibu . Don't jude a post by it's title ! Korg baca dulu , baru korg tahu . Walaupun cerita ni panjang , tapi bagi sesiapa yg mudah tersentuh . Nanie yakin dan Nani pasti diorg akan nangis bila pengakhiran cerita ni . Selamat Membaca ! :'(

“Apa nak jadi dengan kau ni Along? Bergaduh! Bergaduh! Bergaduh! Kenapa kau degil sangat ni? Tak boleh ke kau buat sesuatu yang baik, yang tak menyusahkan aku?”, marah ibu. Along hanya membungkam. Tidak menjawab sepatah apapun.

“Kau tu dah besar Along. Masuk kali ni dah dua kali kau ulang ambil SPM, tapi kau asyik buat hal di sekolah. Cuba la kau ikut macam Angah dengan Alang tu. Kenapa kau susah sangat nak dengar nasihat orang hah?”, leter ibu lagi.

Suaranya kali ini sedikit sebak bercampur marah. Along terus membatukan diri. Tiada sepatah kata pun yang keluar dari mulutnya. Seketika dia melihat si ibu berlalu pergi dan kembali semula dengan rotan di tangannya. 

Kali ini darah Along mula menderau. Dia berdoa dalam hati agar ibu tidak memukulnya lagi seperti selalu. “Sekarang kau cakap, kenapa kau bergaduh tadi? Kenapa kau pukul anak pengetua tu? Cakap Along, cakap!” Jerkah ibu. 

Along semakin berdebar-debar namun dia tidak dapat berkata-kata. Suaranya bagai tersekat di kerongkong. Malah, dia juga tidak tahu bagaimana hendak menceritakan hal sebenar. 

Si ibu semakin bengang. “ Jadi betul la kau yang mulakan pergaduhan ye!? Nanti kau, suka sangat cari penyakitkan, sekarang nah, rasakan!” Si ibu merotan Along berkali-kali dan berkali-kali jugaklah Along menjerit kesakitan.

“Sakit bu…sakit….maafkan Along bu, Along janji tak buat lagi….Bu, jangan pukul bu…sakit bu…” Along meraung meminta belas si ibu agar tidak merotannya lagi. “Tau sakit ye, kau bergaduh kat sekolah tak rasa sakit?” Balas ibu lagi.

Kali ini semakin kuat pukulan si ibu menyirat tubuh Along yang kurus itu. “Bu…ampunkan Along bu…bukan Along yang mulakan…bukan Along….bu, sakit bu..!!”, rayu Along dengan suara yang tersekat-sekat menahan pedih. 

Along memaut kaki si ibu. Berkali-kali dia memohon maaf daripada ibunya namun siratan rota tetap mengenai tubuhnya. Along hanya mampu berdoa. Dia tidak berday lagi menahan tangisnya. Tangis bukan kerana sakitnya dirotan, tapi kerana memikirkan tidak jemukah si ibu merotannya setiap hari. 

Setelah hatinya puas, si ibu mula berhenti merotan Along. Tangan Along yang masih memaut kakinya itu di tepis kasar. Along menatap mata ibu. Ada manik-manik kaca yang bersinar di kelopak mata si ibu. 

Along dengan sayu. Hatinya sedih kerana telah membuatkan ibunya menangis lagi kerananya. Malam itu, Along berjaga sepanjang malam.. Entah mengapa matanya tidak dapat dilelapkan. Dia asyik teringatkan peristiwa dirotan ibu petang tadi. 

Begitulah yang berlaku apabila ibu marahkannya. Tapi kali ini marah ibu sangat memuncak. Mungkin kerana dia menumbuk anak pengetua sewaktu di sekolah tadi menyebabkan pengetua hilang sabar dan memanggil ibunya ke sekolah untuk membuat aduan kesekian kalinya.

Sewaktu di bilik pengetua, Along sempat menjeling ibu di sebelah.. Namun, dia tidak diberi kesempatan untuk bersuara. Malah, semua kesalahan itu di dilemparkan kepadanya seorang. Si Malik anak pengetua itu bebas seolah-olah sedikit pun tidak bersalah dalam hal ini. 

Along mengesat sisa-sisa air mata yang masih bertakung di kelopak matanya. Dia berlalu ke meja tulis mencapai minyak sapu lalu disapukan pada bekas luka yang berbirat di tubuhnya dek rotanan ibu tadi.
Perlahan-lahan dia menyapu ubat namun masih tetap terasa pedihnya.

Walaupun sudah biasa dirotan, namun tidak seteruk kali ini. Along merebahkan badannya. Dia cuba memejamkan mata namun masih tidak mahu lelap. Seketika wajah ibu menjelma diruang ingatannya. Wajah ibu suatu ketika dahulu sangat mendamaikan pada pandangan matanya. 

Tetapi, sejak dia gagal dalam SPM, kedamaian itu semakin pudar dan hanya kelihatan biasa dan kebencian di wajah tua itu. Apa yang dibuat serba tidak kena pada mata ibu. Along sedar, dia telah mengecewakan hati ibu dahulu kerana mendapat keputusan yang corot dalam SPM. 

Tetapi Along tidak pernah ambil hati dengan sikap ibu walau adakalanya kata-kata orang tua itu menyakiti hatinya. Along sayang pada ibu. Dialah satu-satunya ibu yang Along ada walaupun kasih ibu tidak semekar dahulu lagi. 

Along mahu meminta maaf. Dia tidak mahu menjadi anak derhaka. Fikirannya terlalu cacamarba, dan
perasaannya pula semakin resah gelisah. Akhirnya, dalam kelelahan melayani perasaan, Along terlelap juga.

Seminggu selepas peristiwa itu, si ibu masih tidak mahu bercakap dengannya. Jika ditanya, hanya sepatah dijawab ibu. Itupun acuh tidak acuh sahaja. Pulang dari sekolah, Along terus menuju ke dapur. Dia mencangak mencari ibu kalau-kalau orang kesayangannya itu ada di situ.

Along tersenyum memandang ibu yang terbongkok-bongkok mengambil sudu di bawah para dan kemudian mencacap makanan yang sedang dimasak itu. Dia nekad mahu menolong. Mudah-mudahan usahanya kali ini berjaya mengambil hati ibu. 

Namun, belum sempat dia melangkah ke dapur, adik perempuannya yang baru pulang daripada mengaji terus meluru ke arah ibu. Along terperanjat dan cuba berselindung di sebalik pintu sambil
memerhatikan mereka.

“ Ibu..ibu masak apa ni? Banyaknya lauk, ibu nak buat kenduri ye!?” Tanya Atih kehairanan. Dia tidak pernah melihat ibunya memasak makanan yang pelbagai jenis seperti itu. Semuanya enak-enak belaka. Si ibu yang lincah menghiris sayur hanya tersenyum melihat keletah anak bongsunya itu. 

Sementara Along disebalik pintu terus memerhatikan mereka sambil memasang telinganya. “Ibu, Atih nak rasa ayam ni satu boleh?” “ Eh jangan, nanti dulu… Ibu tau Atih lapar, tapi tunggulah Kak Ngah dengan Alang balik dulu. Nanti kita makan sekali. Pergi naik atas mandi dan tukar baju dulu ye!”, si ibu bersuara lembut. 

Along menarik nafas panjang dan melepaskannya perlahan. ‘anak-anak kesayangan ibu nak balik rupanya…’ bisik hati kecil Along. “Kak Ngah dengan Alang nak balik ke ibu?”, soalnya lagi masih belum berganjak dari dapur. Si ibu mengangguk sambil tersenyum. 

Di wajahnya jelas menampakkan kebahagiaan. “Oooo patutlah ibu masak lauk banyak-banyak. Mmm bu, tapi Atih pelik la. Kenapa bila Along balik, ibu tak masak macam ni pun?”. Along terkejut mendengar soalan Atih. Namun dia ingin sekali tahu apa jawapan dari ibunya. “Along kan hari-hari balik rumah? Kak Ngah dengan Alang lain, diorang kan duduk asrama, balik pun sebulan sekali ja!”, terang si ibu. 

“Tapi, ibu tak penah masak lauk macam ni dekat Along pun..”, soal Atih lagi. Dahinya sedikit berkerut dek kehairanan. Along mula terasa sebak. Dia mengakui kebenaran kata-kata adiknya itu namun dia tidak mahu ada perasaan dendam atau marah walau secalit pun pada ibu yang sangat disayanginya.

“Dah tu, pergi mandi cepat. Kejap lagi kita pergi ambil Kak Ngah dengan Alang dekat stesen bas.” , arah ibu. Dia tidak mahu Atih mengganggu kerja-kerjanya di dapur dengan menyoal yang bukan-bukan. Malah ibu juga tidak senang jika Atih terus bercakap tentang Along.

Pada ibu, Along anak yang derhaka yang selalu menyakiti hatinya. Apa yang dikata tidak pernah didengarnya. Selalu pula membuat hal di sekolah mahupun di rumah. Disebabkan itulah ibu semakin hilang perhatian pada Along dek kerana marah dan kecewanya.

Selepas ibu dan Atih keluar, Along juga turut keluar. Dia menuju ke Pusat Bandar sambil jalan-jalan buat menghilangkan tekanannya. Tiba di satu kedai, kakinya tiba-tiba berhenti melangkah. Matanya terpaku pada
sepasang jubah putih berbunga ungu yang di lengkapi dengan tudung bermanik. 

‘Cantiknya, kalau ibu pakai mesti lawa ni….’ Dia bermonolog sendiri. Along melangkah masuk ke dalam kedai itu. Sedang dia membelek-belek jubah itu, bahunya tiba-tiba disentuh seseorang. Dia
segera menoleh. 

Rupa-rupanya itu Fariz, sahabatnya. “La…kau ke, apa kau buat kat sini?”, tanya Along ingin tahu sambil bersalaman dengan Fariz. “Aku tolong jaga butik kakak aku. Kau pulak buat apa kat sini?”, soalnya pula. “Aku tak de buat apa-apa, cuma nak tengok-tengok baju ni. Aku ingat nak kasi mak aku!”, jelas Along jujur. 

“waa…bagus la kau ni Azam. Kalau kau nak beli aku bagi less 50%. Macammana?” Terlopong mulut Along mendengar tawaran Fariz itu. “Betul ke ni Riz? Nanti marah kakak kau!”, Along meminta kepastian. “Untuk
kawan baik aku, kakak aku mesti bagi punya!”, balas Fariz meyakinkannya. 

“Tapi aku kena beli minggu depan la. Aku tak cukup duit sekarang ni.” Cerita Along agak keseganan. Fariz hanya menepuk mahunya sambil tersenyum. “Kau ambik dulu, lepas tu kau bayar sikit-sikit.” Kata Fariz . 

Along hanya menggelengkan kepala tanda tidak setuju. Dia tidak mahu berhutang begitu. Jika ibunya tahu, mesti dia dimarahi silap-silap dipukul lagi. “Dekat kau ada berapa ringgit sekarang ni?”, soal Fariz yang benar-benar ingin membantu sahabatnya itu. 

Along menyeluk saku seluarnya dan mengeluarkan dompet berwarna hitam yang semakin lusuh itu. “Tak sampai sepuluh ringgit pun Riz, tak pe lah, aku datang beli minggu depan. Kau jangan jual dulu baju ni tau!”, pesan Along bersungguh-sungguh. Fariz hanya mengangguk senyum.

Hari semakin lewat. Jarum pendek sudah melangkaui nombor tujuh. Setelah tiba, kelihatan Angah dan Alang sudah berada di dalam rumah. Mereka sedang rancak berbual dengan ibu di ruang tamu. Dia menoleh ke arah mereka seketika kemudian menuju ke dapur. 

Perutnya terasa lapar sekali kerana sejak pulang dari sekolah petang tadi dia belum makan lagi. Penutup makanan diselak. Syukur masih ada sisa lauk-pauk yang ibu masak tadi bersama sepinggan nasi di atas meja. 

Tanpa berlengah dia terus makan sambil ditemani Si Tomei, kucing kesayangan arwah ayahnya. “Baru nak balik waktu ni? Buat hal apa lagi kat luar tu?”, soalan ibu yang bernada sindir itu tiba-tiba membantutkannya daripada menghabiskan sisa makanan di dalam pinggan. 

“Kenapa tak makan kat luar ja? Tau pulak, bila lapar nak balik rumah!”, leter ibu lagi. Along hanya diam. Dia terus berusaha mengukir senyum dan membuat muka selamber seperti tidak ada apa-apa yang berlaku. 

Tiba-tiba Angah dan Alang menghampirinya di meja makan. Mereka berdiri di sisi ibu yang masih memandang ke arahnya seperti tidak berpuas hati. “Along ni teruk tau. Suka buat ibu susah hati. Kerana Along, ibu kena marah dengan pengetua tu.” Marah Angah, adik perempuannya yang sedang belajar di MRSM. 

Along mendiamkan diri. Diikutkan hati, mahu saja dia menjawab kata-kata adiknya itu tetapi melihat kelibat ibu yang masih di situ, dia mengambil jalan untuk membisu sahaja. “Along! Kalau tak suka belajar, berhenti je la. Buat je kerja lain yang berfaedah daripada menghabiskan duit ibu”, sampuk Alang, adik lelakinya yang menuntut di sekolah berasrama penuh. 

Kali ini kesabarannya benar-benar tercabar. Hatinya semakin terluka melihat sikap mereka semua. Dia tahu, pasti ibu mengadu pada mereka. Along mengangkat mukanya memandang wajah ibu. Wajah tua si ibu masam mencuka. Along tidak tahan lagi. Dia segera mencuci tangan dan meluru ke biliknya.

Perasaannya jadi kacau. Fikirannya bercelaru.. Hatinya pula jadi tidak keruan memikirkan kata-kata mereka. Along sedar, kalau dia menjawab, pasti ibu akan semakin membencinya. Along nekad, esok pagi-pagi, dia
akan tinggalkan rumah. Dia akan mencari kerja di Bandar. 

Kebetulan cuti sekolah selama seminggu bermula esok. Seperti yang dinekadkan, pagi itu selesai solat subuh, Along terus bersiap-siap dengan membawa beg sekolah berisi pakaian, Along keluar daripada rumah tanpa ucapan selamat. Dia sekadar menyelitkan nota buat si ibu menyatakan bahawa dia mengikuti program sekolah berkhemah di hutan selama seminggu.

Niatnya sekadar mahu mencari ketenangan selama beberapa hari justeru dia terpaksa berbohong agar ibu tidak bimbang dengan tindakannya itu. Along menunggang motorsikalnya terus ke Pusat Bandar untuk mencari
pekerjaan. Nasib menyebelahinya, tengah hari itu, dia diterima bekerja dengan Abang Joe sebagai pembantu di bengkel membaiki motorsikal dengan upah lima belas ringgit sehari, dia sudah rasa bersyukur dan gembira.

Gembira kerana tidak lama lagi, dia dapat membeli jubah untuk ibu. Hari ini hari ke empat Along keluar daripada rumah. Si ibu sedikit gelisah memikirkan apa yang dilakukan Along di luar. Dia juga berasa
agak rindu dengan Along. 

Entah mengapa hati keibuannya agak tersentuh setiap kali terpandang bilik Along. Tetapi kerinduan dan kerisauan itu terubat apabila melihat gurau senda anak-anaknya yang lain.

Seperti selalu, Along bekerja keras membantu Abang Joe di bengkelnya. Sikap Abang Joe yang baik dan kelakar itu sedikit sebanyak mengubat hatinya yang luka. Abang Joe baik. Dia banyak membantu Along antaranya
menumpangkan Along di rumahnya dengan percuma. 

“Azam, kalau aku tanya kau jangan marah k!”, soal Abang Joe tiba-tiba sewaktu mereka menikmati nasi bungkus tengah hari itu. “Macam serius jer bunyinya Abang Joe?” Along kehairanan. “Sebenarnya, kau lari dari rumah kan ?”

Along tersedak mendengar soalan itu. Nasi yang disuap ke dalam mulut tersembur keluar. Matanya juga kemerah-merahan menahan sedakan. Melihat keadaan Along itu, Abang Joe segera menghulurkan air. “Kenapa
lari dari rumah? Bergaduh dengan parents?” Tanya Abang Joe lagi cuba menduga. 

Soalan Abang Joe itu benar-benar membuatkan hati Along sebak. Along mendiamkan diri. Dia terus menyuap nasi ke dalam mulut dan mengunyah perlahan. Dia cuba menundukkan mukanya cuba menahan perasaan sedih. 

“Azam, kau ada cita-cita tak…ataupun impian ker…?” Abang Joe mengubah topik setelah melihat reaksi Along yang kurang selesa dengan soalannya tadi. “ Ada ” jawab Along pendek “Kau nak jadi apa besar nanti? Jurutera? Doktor? Cikgu? Pemain bola? Mekanik macam aku…atau….” Along menggeleng-gelengka n kepala. 

“semua tak…Cuma satu je, saya nak mati dalam pangkuan ibu saya.” Jawab Along disusuli ketawanya. Abang Joe melemparkan tulang ayam ke arah Along yang tidak serius menjawab soalannya itu. “ Ala , gurau ja la Abang Joe.

Sebenarnya….saya nak bawa ibu saya ke Mekah dan…saya….saya nak jadi anak yang soleh!”. Perlahan sahaja suaranya namun masih jelas didengari telinga Abang Joe. Abang Joe tersenyum mendengar jawapannya. Dia bersyukur di dalam hati kerana mengenali seorang anak yang begitu baik. Dia sendiri sudah bertahun-tahun membuka bengkel itu namun belum pernah ada cita-cita mahu menghantar ibu ke Mekah.

Setelah tamat waktu rehat, mereka menyambung kerja masing-masing. Tidak seperti selalu, petang itu Along kelihatan banyak berfikir. Mungkin terkesan dengan soalan Abang Joe sewaktu makan tadi. “Abang Joe, hari ni, saya nak balik rumah …terima kasih banyak kerana jaga saya beberapa hari ni”, ucap Along sewaktu selesai menutup pintu bengkel. 

Abang Joe yang sedang mencuci tangannya hanya mengangguk. Hatinya gembira kerana akhirnya anak muda itu mahu pulang ke pangkuan keluarga. Sebelum berlalu, Along memeluk lelaki bertubuh sasa itu. Ini menyebabkan Abang Joe terasa agak sebak. “Abang Joe, jaga diri baik-baik. Barang-barang yang saya tinggal kat rumah Abang Joe tu, saya hadiahkan untuk Abang Joe.” Kata Along lagi. 

“Tapi, kau kan boleh datang bila-bila yang kau suka ke rumah aku!?”, soal Abang Joe. Dia risau kalau-kalau Along menyalah anggap tentang soalannya tadi. Along hanya senyum memandangnya. “Tak apa, saya bagi kat Abang Joe.

Abang Joe, terima kasih banyak ye! Saya rasa tak mampu nak balas budi baik abang. Tapi, saya doakan perniagaan abang ni semakin maju.” Balasnya dengan tenang. Sekali lagi Abang Joe memeluknya bagai seorang abang memeluk adiknya yang akan pergi jauh.

Berbekalkan upahnya, Along segera menuju ke butik kakak Fariz untuk membeli jubah yang diidamkannya itu. Setibanya di sana , tanpa berlengah dia terus ke tempat di mana baju itu disangkut. “ Hey Azam, mana kau pergi? Hari tu mak kau ada tanya aku pasal kau. 

Kau lari dari rumah ke?”, soal Fariz setelah menyedari kedatangan sahabatnya itu. Along hanya tersengeh menampakkan giginya. “Zam, mak kau marah kau lagi ke? Kenapa kau tak bagitau hal sebenar pasal kes kau tumbuk si Malik tu?” 

“Tak pe lah, perkara dah berlalu….lagipun, aku tak nak ibu aku terasa hati kalau dia dengar tentang perkara ni”, terang Along dengan tenang. “Kau jadi mangsa. Tengok, kalau kau tak bagitau, mak kau ingat kau yang salah”, kata Fariz lagi. 

“Tak apa lah Riz, aku tak nak ibu aku sedih. Lagipun aku tak kisah.” “Zam..kau ni…..” “Aku ok, lagipun aku sayang dekat ibu aku. Aku tak nak dia sedih dan ingat kisah lama tu.” Jelas Along memotong kata-kata si sahabat yang masih tidak berpuas hati itu. “Aku nak beli jubah ni Riz. Kau tolong balutkan ek, jangan lupa lekat kad ni sekali, k!”, pinta Along sambil menyerahkan sekeping kad berwarna merah jambu. 

“No problem…tapi, mana kau dapat duit? Kau kerja ke?” , soal Fariz ingin tahu. “Aku kerja kat bengkel Abang Joe. Jadi pembantu dia”, terang Along. “Abang Joe mana ni?” “Yang buka bengkel motor kat Jalan Selasih sebelah kedai makan pakcik kantin kita tu!”, jelas Along dengan panjang lebar. Fariz mengangguk . 

“Azam, kau nak bagi hadiah ni kat mak kau bila?” “Hari ni la…” balas Along. “Ooo hari lahir ibu kau hari ni ek?” “Bukan, minggu depan…” “Habis?. Kenapa kau tak tunggu minggu depan je?”, soal Fariz lagi. “Aku rasa hari ni je yang yang sempat untuk aku bagi hadiah ni. Lagipun, aku harap lepas ni ibu aku tak marah aku lagi.” Jawabnya sambil mengukir senyum.
 
Along keluar daripada kedai. Kelihatan hujan mulai turun. Namun Along tidak sabar menunggu untuk segera menyerahkan hadiah itu untuk ibu. Sambil menunggang, Along membayangkan wajah ibu yang sedang tersenyum menerima hadiahnya itu. 

Motosikalnya sudah membelok ke Jalan Nuri II. Tiba di simpang hadapan lorong masuk ke rumahnya, sebuah kereta wira yang cuba mengelak daripada melanggar seekor kucing hilang kawalan dan terus merempuh Along dari depan yang tidak sempat mengelak. Akibat perlanggaran yang kuat itu, Along terpelanting ke tengah jalan dan mengalami hentakan yang kuat di kepala dan belakangnya. 

Topi keledar yang dipakai mengalami retakan dan tercabut daripada kepalanya, Along membuka matanya perlahan-lahan dan terus mencari hadiah untuk si ibu dan dengan sisa kudrat yang ada, dia cuba mencapai hadiah yang tercampak berhampirannya itu. Dia menggenggam kuat cebisan kain dan
kad yang terburai dari kotak itu. 

Darah semakin membuak-buak keluar dari hidungnya. Kepalanya juga terasa sangat berat, pandangannya
berpinar-pinar dan nafasnya semakin tersekat-sekat. Dalam keparahan itu, Along melihat kelibat orang–orang yang sangat dikenalinya sedang berlari ke arahnya. Serta merta tubuhnya terus dirangkul seorang wanita. Dia tahu, wanita itu adalah ibunya. 

Terasa bahagia sekali apabila dahinya dikucup saat itu. Along gembira. Itu kucupan daripada ibunya. Dia juga dapat mendengar suara Angah, Alang dan Atih memanggil-manggil namanya. Namun tiada suara yang keluar dari kerongkongnya saat itu. 

Along semakin lemah. Namun, dia kuatkan semangat dan cuba menghulurkan jubah dan kad yang masih
digenggamannya itu. “Ha..hadiah….untuk… …ibu………” ucapnya sambil berusaha mengukir senyuman. Senyuman terakhir buat ibu yang sangat dicintainya. Si ibu begitu sebak dan sedih. Si anak dipeluknya sambil
dicium berkali-kali. 

Air matanya merembes keluar bagai tidak dapat ditahan lagi. Pandangan Along semakin kelam. Sebelum matanya tertutup rapat, terasa ada air hangat yang menitik ke wajahnya. Akhirnya, Along terkulai dalam pangkuan ibu dan dia pergi untuk selama-lamanya.

Selesai upacara pengebumian, si ibu terus duduk di sisi kubur Along bersama Angah, Alang dan Atih. Dengan lemah, wanita itu mengeluarkan bungkusan yang hampir relai dari beg tangannya. Sekeping kad berwarna
merah jambu bertompok darah yang kering dibukanya lalu dibaca. 

‘Buat ibu yang sangat dikasihi, ampunkanlah salah silap along selama ini. Andai along melukakan hati ibu, along pinta sejuta kemaafan. Terimalah maaf along bu..Along janji tak kan membuatkan ibu marah lagi. Ibu,
Along sayang ibu selama-lamanya. Selamat hari lahir ibu… dan terimalah hadiah ini…..UNTUKMU IBU!’ 

Kad itu dilipat dan dicium. Air mata yang bermanik mula berjurai membasahi pipi. Begitu juga perasaan yang
dirasai Angah, Alang dan Atih. Masing-masing berasa pilu dan sedih dengan pemergian seorang abang yang selama ini disisihkan. Sedang melayani perasaan masing-masing, Fariz tiba-tiba muncul. 

Dia terus mendekati wanita tua itu lalu mencurahkan segala apa yang dipendamnya selama ini. “Makcik, ampunkan segala kesalahan Azam. Azam tak bersalah langsung dalam kes pergaduhan tu makcik. Sebenarnya, waktu Azam dan saya sibuk menyiapkan lukisan, Malik datang dekat kami.. Dia sengaja cari pasal dengan Azam dengan menumpahkan warna air dekat lukisan Azam. Lepas tu, dia ejek-ejek Azam. Dia cakap Azam anak
pembunuh. Bapa Azam seorang pembunuh dan … dia jugak cakap, ibunya seorang perempuan gila…” cerita Fariz dengan nada sebak. 

Si ibu terkejut mendengarnya. Terbayang di ruang matanya pada ketika dia merotan Along kerana kesalahan menumbuk Malik. “Tapi, kenapa arwah tidak ceritakan pada makcik Fariz?” Soalnya dengan sedu sedan. “Sebab…..dia tak mahu makcik sedih dan teringat kembali peristiwa dulu. Dia cakap, dia tak nak makcik jatuh sakit lagi, dia tak nak mengambil semua ketenangan yang makcik ada sekarang…walaupun dia
disalahkan, dia terima. Tapi dia tak sanggup tengok makcik dimasukkan
ke hospital sakit jiwa semula….” 

Terang Fariz lagi. Dia berasa puas kerana dapat menyatakan kebenaran bagi pihak sahabatnya itu. Si ibu terdiam mendengar penjelasan Fariz. Terasa seluruh anggota badannya menjadi Lemah. Berbagai perasaan mencengkam hatinya. Sungguh hatinya terasa sangat pilu dan terharu dengan pengorbanan si anak yang selama ini dianggap derhaka.
  • jadikan cerita ini sebagai pengajaran buat kita semua . 
  •    menangis anis baca cerita ni . Oh cerita !

♥ Terima Kasih Daun Keladi , Like dan Follow Kalau Sudi ♥

Hari Perkahwinan Abang SaudaraKU


hai sahabat blogger yg cute ! hehe ! semalam hari yg paling best sanagt2 bagi nani ! huhu.. biar ukan nani pun yg kawin ! nak tengok gambar diorang ? jom zoom in~
makan buah strawberi
Abg Li & Kaq Aimie 
sweetnye diorg 
Haziq menyibuk 
                                          family Mak Tam
Kaq Nurul & Haziq 

korg belek2 gambar ny ada tak nampak gambar nani ? hehe... Ade la ! terselit2.. 

♥ Terima Kasih Daun Keladi , Like dan Follow Kalau Sudi ♥

Thursday, 8 December 2011

-- HajatKu Tercapai --


Akhirnye followers meningkat mnjadi +100 ! Horey ! Alhamdulillah ! Akhirnye hajat ak trcpai jua ! followers 100 pu da ckup : )...tapi bukan ke hari niy hari khamis ? patut nye semua follower disembunyikan ...agaknye la :p sediy nye ! npe la jadi cam nie ? Arap2 follower tuh tak hilang ! Mintak2 lah : ( 

♥ Terima Kasih Daun Keladi , Like dan Follow Kalau Sudi ♥

Wednesday, 7 December 2011

Pikat Hati Lelaki Dengan Cara Tak Elok ~


Hye readers-readers yg nanie sayangi sekalian . First of all , tengok entry punya title punya tajuk . * sama je kan ? -.-' Oke2 . What's the title kids ? Pikat Hati Lelaki Dengan Cara Yang Tak Elok Captain ! I can't hear you ! Of course captain ! Uuuuuuuu ~ * Allah ! Gaya captain dlm cite spongebob sudah ~ ==' 


Dimulakan dengan Bismillah , disudahi dengan Alhamdulilah .. * keluar plak lagu Raihan .. Bergurau di petang hari da la panas ! . :p Oke , korg nampak tak gambar yg tak begitu nak besar dan gedabak dekat atas ni ? Yg nanmpak tu , bagus ! Yg tak nampak tu , tinggalkan komputer korg selama 30 minit sahaja untuk check up mata korg tu . * jgn marah ye ? :D

Eh ! Eh ! Siapa yg pulak yang pikat hati lelaki dengan cara yg tak elok ni ? Bagus sangat ke buat cam tu ? Dalam entry ni , nanie tak ada niat nak sindir , perli , mengata dan sebagainya dekat korg-korg . Dalam entry ni , nanie hanya nak cerita pasal diri nanie sendiri . Semuanya berkaitan dengan nanie . Tapi , sbelum memulakan penceritaan yg tak begitu menarik ni , nanie nak minta maaf kalau ada sesiapa yg terasa ataupun marah nanie buat entry macam ni . 

Oke . Yg sebenar-benarnya , nanie tak guna apa yg tak elok pun . Yg tak elok tu seperti menggunakan guna-guna . Nanie tak pernah berniat pun nak pikat lelaki lain . Kalau dorg sukakan nanie sekali pun , itu hak dorg . Tak kisahlah dorg suka dari segi perwatakan , penggayaan , ketulusan , kejujuran dan sebagainya . Tapi , nanie memang tak kan main kotor dengan lelaki ok ? 

Perasaan cinta ni kadang-kadang , susah nak ada . Maklumlah , ada yg nak tumpukan pada karier dan pelajaran dulu kn ? Tak kisahlah kn ? Tapi , lama-kelamaan .. Perasaan cinta korg tu akan timbul sendiri selepas korg jumpa cinta hati korg . Setiap manusia ada pasangannya . Cuma perbezaannya , sama ada cepat atau lambat dapat jodoh . Itu sahaja . 

Cinta ni , mungkin tak akan kekal bila seseorg lelaki/perempuan tu , sukakan perempuan/lelaki dengan merujuk kepada rupa paras mereka . Come on lahh . Apa function-nya kalau korg sukakan pakwe/makwe korg tu hanya disebabkan rupa ? Ramai org tanya nanie , " kenapa kau tak coupple dengan dia ? " , " weyh , mamat tu handsome kott . Lagi handsome daripada pakwe kau tu ! " Ehem ! Ada aku kisah ? Hello , nanie sukakan seseorg bukan daripada paras rupa ok ? 

Sebelum nak cari pasangan , tanya dulu diri sendiri .. " aku suka dia , sebab kebaikan dia ataupun rupa paras dia ? " Ask yourself like that ! Nak buat ape klau handsome tapi solat pun tida k ? Dan nanie nak minta maaf untuk kedua kalinya , sebab nanie tak tahan sangat-sangat nak cakap ni . Kepada sesiapa yg tergila-gila kn lelaki/perempuan yg disebabkan rupa paras , mungkin sekarang ni korg dah couple .. Oke , fine . Tapi , tanya pula diri korg mcm ni . " kenapa aku suka die sebab rupa paras eh ? Mcm mne klu satu hari nnt die tgglkn aku sbb aku tak handsome , xde duit . " Think it yourself lahh ~

Oh ye ! Satu lagi peringatan , sebelum kita kata org , cermin diri kita dulu . 
Maaf kalau terkasar bahasa dan ada silap kata . Harap dimaafkan . Sekian sahaja untuk hari ni.
Bubye !

♥ Terima Kasih Daun Keladi , Like dan Follow Kalau Sudi ♥